Kabut Musim Dingin dan Peningkatan Polusi di Asia Selatan

Di Bangladesh, India dan Nepal suhu telah anjlok, awan kabut dan asap menggantung di langit. Sehingga menghalangi sinar matahari selama beberapa hari. Kehidupan normal telah terpengaruh, banyak penerbangan dialihkan dan kereta api tertunda karena penglihatan yang rendah.

"Kenaikan pesat polusi udara dari bahan bakar fosil dan pembakaran biomassa, telah memburuk selama musim dingin, dan makin parah di beberapa bagian Asia Selatan," ungkap para ilmuwan.

Para ahli mengatakan, "mereka telah melihat bahwa intensitas kabut asap telah tumbuh di dataran Indo-Gangga dalam beberapa tahun terakhir, menyebabkan dampak buruk yang meningkat."

"Sejak tahun 1990, telah ada peningkatan jumlah yang terkena dampak kabut asap per hari di India utara," kata BP Yadav, direktur Departemen Meteorologi India.


Nepal Departemen Hidrologi dan Meteorologi direktur jenderal Prasad Sharma Keshav setuju masalah kabut asap menjadi semakin serius di Nepal selatan yang berbatasan dengan India.

"Sampai 10 tahun yang lalu, kami tidak memiliki kabut tebal tersebut untuk jangka waktu yang lama seperti yang kita miliki hari ini," katanya.

Beberapa juga menyelidiki apakah kondisi dapat dikaitkan dengan masalah kesehatan di beberapa daerah. Meskipun secara luas dilaporkan sebagai efek langsung dari gelombang dingin, profesional medis mengatakan kematian dan penyakit yang sering berhubungan dengan penyakit pernapasan.

Para ahli mengatakan selain sumber biasa seperti kendaraan, pabrik-pabrik industri, pembangkit listrik dan debu jalan, polusi udara di beberapa daerah di Bangladesh semakin buruk karena meningkatnya pembuatan bata.

Beberapa studi telah menunjukkan bahwa mereka mencapai sekitar 40% dari polusi udara di dan sekitar ibukota Dhaka.

"Karena kami memiliki tingkat pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan, kita perlu batu bata lebih banyak dari hari ke hari," mengakui Monowar Islam, direktur jenderal Departemen Lingkungan Hidup Bangladesh.

Permintaan energi

Energi World Outlook 2010, Badan Energi Internasional mengatakan: "India adalah kontributor kedua terbesar pada peningkatan permintaan energi global untuk 2035, data akuntansi menunjukkan peningkatan 18 persen."

Para ilmuwan mengatakan polutan dan aerosol di udara meningkatkan kondensasi air di atmosfer menyebabkan kabut asap padat.

Ketika sinar matahari di blok asap, sehingga polutan dan aerosol menyelimuti daratan dan membuat suhu turun, orang-orang membuat api dari kayu, kotoran sapi dan jerami untuk menghangatkan diri dan yang menciptakan lebih banyak polusi di udara yang menyebabkan kabut asap.

Para ilmuwan mengatakan masalah, sebenarnya adalah bahwa kabut asap selama musim dingin tidak dapat melarikan diri ke atmosfer tidak seperti musim lainnya.

"Selama musim dingin, udara dingin yang berhembus ke arah barat daya dari timur laut cenderung mendorong lapisan batas (lapisan atmosfer terdekat dengan permukaan bumi) yang rendah," kata William Lau, wakil direktur untuk atmosfer di NASA Goddard Space Flight Center BBC berita.

"Akibatnya, semua polutan terjebak dalam lapisan batas yang didorong ke serendah satu kilometer dari permukaan Bumi, sementara itu lebih dari lima kilometer selama musim lainnya."

Gelombang dingin menjadi lebih parah karena ini terjebak oleh aerosol dan polusi lain. Dan membuat udara yang sangat tidak sehat di bagian dunia.

Gambar
sumber

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel