Militer Amerika Kembangkan Drone yang Bisa "Berpikir"

Pesawat tanpa awak.
Pesawat tanpa awak (UAV) yang juga disebut Drone, merupakan pesawat yang dikendalikan dari jarak jauh, oleh pilot yang tentu sudah berpengalaman di lapangan. Namun ada kelemahan dari sistem ini, yaitu sinyal yang bisa saja buruk karena banyak faktor.

Departemen Pertahanan Amerika Serikat (DOD) pun berpikir untuk mengatasi kelemahan tersebut, yaitu dengan mengembangkan drone yang bisa "berpikir". Tujuannya untuk mengambil keputusan saat sedang menjalankan sebuah misi.


Namun bukan waktu yang singkat untuk mengembangkan perangkat ini, setidaknya dibutuhkan waktu penelitian sekitar 25 tahun, untuk drone ini bisa menjelajahi angkasa. Nantinya, drone bisa menyelesaikan misi walaupun tanpa panduan dari seorang pilot yang mengontrolnya.

Salah satu caranya adalah dengan bimbingan dari darat, di mana pasukan yang ada di darat membimbing drone tersebut untuk menembak sebuah target yang telah di kunci dengan peralatan tertentu, seperti laser. Sehingga drone bisa meluluhlantakkan target yang telah terkunci tersebut.

Selain itu, mereka juga akan mengembangkan program-program tertentu yang mampu menyimpulkan tugas yang diberikan kepada drone. Tentu ini bukan hal yang mudah, karena teknologi tersebut membutuhkan algoritma yang kompleks. Sehingga dalam pengembangannya harus sangat berhati-hati, karena mesin tersebut nantinya bisa berpikir, ditambah pula dengan menambahkan sistem navigasi dan sensor yang lebih baik lagi.

Drone ini juga akan dipersenjatai rudal yang mampu menjangkau hingga 463 kilometer, sehingga target dapat di kunci dari kejauhan. Dan bahan bakar dapat dihemat untuk misi yang berikutnya. Pengembanganini sangat penting bagi Amreika, untuk mengurangi jumlah tentara yang gugur dalam medan tempur.
Loading...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel