Suku Kanibal Ini Diasingkan dan Paling Ditakuti

Suku Aghori. sumber
Ada banyak sekali suku-suku di dunia ini, yang masing-masing memiliki keunikannya tersendiri. Di Indonesia sendiri, banyak sekali suku-suku yang tersebar di seluruh provinsi, yang mempunyao kebudayaan yang unik.

Ambil contoh suku Badui, yang masih enggan untuk melek teknologi, dan masih mengandalkan alam di kesehariannya. Ada juga di Toraja, yang mempunyai ciri khas pemakaman di sisi tebing, dan masih banyak lagi suku lainnya.

Tetapi suku ini mungkin menjadi suku yang paling ditakuti, pasalnya mereka adalah kanibal, namun hidup di tengah-tengah masyarakat. Sebuah suku yang berada di India ini selain ditakuti juga diasingkan, mereka adalah suku Aghori.

Suku Aghori dari Varanasi ini sering berpesta daging manusia, dan tinggal berada di dekat lokasi kremasi, di mana mereka mencari pencerahan spiritual.


Suku Aghori tinggal di kota.
Para biksu suku ini wajahnya dicat dan manik-manik halus menggantung di leher mereka, gambar-gambar mereka yang luar biasa diambil oleh fotografer Italia Cristiano Ostinelli, yang menghabiskan waktu dengan suku ini untuk menemukan lebih banyak tentang cara hidup mereka.

Para anggota suku misterius ini tinggal di kuburan dan pesta daging manusia, menjadi bagian dari ritual mereka, serta minum dari tengkorak manusia, mereka tidak segan mengunyah kepala binatang hidup dan bermeditasi di atas mayat untuk mencari pencerahan spiritual.

"Ada misteri besar di sekitar mereka, dan orang-orang Indian takut kepada mereka, mereka mengatakan bisa memprediksi masa depan, berjalan di atas air dan melakukan nubuat jahat," kata Mr Ostinelli yang kami kutip dari Dailymail.

Suku Aghori dari Varanasi.
Para biksu juga menggunakan kombinasi antara ganja, alkohol dan meditasi untuk membantu mereka mencapai keadaan terputus dari kesadaran tinggi dan membawa diri mereka lebih dekat dan dihormati dewa Hindu Siwa.

Suku Aghori juga percaya bahwa dengan membenamkan diri tanpa prasangka, dalam apa yang orang lain anggap tabu atau mengganggu, mereka berada di jalur untuk mencapai pencerahan.

Mereka hidup di antara situs kremasi di India--di mana Dewa Siwa dan Dewi Kali Ma tinggal--dan memakan apa yang orang lain buang.

Di India sendiri, mayat biasanya dikremasi dan kemudian abunya disebar ke sungai Suci Gangga, tetapi beberapa mayat dibuang begitu saja tanpa melalui proses kremasi.

Suku Aghori ini akan mengumpulkan sisa-sisa mayat tersebut, dan menggunakannya untuk pencerahan spiritual mereka, seperti memakai mayat, memakannya atau bangunan alter dari tubuh mayat tersebut.

Para biksu percaya bahwa, daging dan darah yang fana akhirnya tidak penting. Mereka sudah terbiasa tinggal di kuburan, di mana di sekitarnya ada kematian dan bau busuk.

Suku ini menghindari barang-barang material, dan sering berjalan-jalan telanjang. Hal ini mendorong dari apa yang mereka lihat sebagai delusi duniawi, dan menandakan tubuh manusia yang baik dalam bentuk yang paling murni.
Loading...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel