Ditemukan Vaksin yang Menyembuhkan Kanker Darah 97%

Ilsutrasi vaksin kanker. Foto: dailymail.co.uk
Vaksin adalah salah satu cara untuk kita terhindar dari berbagai penyakit yang berbahaya. Namun tidak semua vaksin berhasil dibuat dan ditemukan, dan yang umumnya untuk beberapa penyakit yang sudah populer di dunia.

Salah satu penyakit yang belum ada vaksinnya adalah kanker, dan ini berlaku untuk semua jenisnya. Tapi kini ada kabar gembira, di mana para ahli medis telah menemukan vaksin yang bisa menyembuhkan kanker darah hingga 97 persen.

Namun apakah vaksin ini sudah tersedia dan bisa digunakan pada manusia? Untuk itu kita harus sabar terlebih dahulu. Lantas, kapan vaksin ini benar-benar ada di pasaran? Mengingat penderita kanker darah cukup banyak.

Vaksin kanker ini berhasil menyembuhkan 97 persen kanker darah pada tikus. Dan rencananya akan diuji pada manusia dengan limfoma tingkat rendah, pada akhir tahun ini.

Pasien yang menerima vaksin, yang mengandung dua obat yang terbukti untuk keamanannya. Mereka bahkan tidak akan memerlukan kemoterapi, dengan efek samping yang diperkirakan hanya demam dan nyeri di tempat suntikan.

Jika disetujui, peneliti tidak mengharapkan perawatan akan tersedia untuk satu atau dua tahun lagi.

vaksin ini bekerja dengan mengaktifkan sistem kekebalan tubuh untuk menyerang kanker.

Ini diharapkan efektif dalam limfoma tingkat rendah, yang mempengaruhi sel-sel darah putih tertentu. Dan umumnya menanggapi pengobatan, karena sering dideteksi oleh sistem kekebalan tubuh, tidak seperti bentuk lain dari penyakit, seperti kanker usus.

Di mana sekitar 1,7 juta orang saat ini mengidap kanker setiap tahun di Amerika Serikat saja.

"Kami memiliki masalah besar dalam kanker dan kami tidak akan pernah puas sampai kami menemukan solusi untuk semua orang," kata Dr Ronald Levy, dari Stanford University dikutip dari dailymail.co.uk.

Vaksin ini akan diuji dalam dua studi


Sebanyak 35 pasien limfoma akan ambil bagian dalam uji coba secara keseluruhan. Setiap peserta akan menerima dosis radiasi rendah dalam dua putaran vaksin selama enam minggu. Rincian lebih lanjut, seperti waktu antara vaksin, tidak jelas.

Untuk pengobatan kanker


Pendekatan penargetan sistem kekebalan yang serupa sudah disetujui, untuk jenis leukemia dan limfoma. Ini melibatkan penghilangan sel-sel kekebalan dari tubuh pasien dan rekayasa genetika mereka, untuk menyerang kanker.

Namun pengobatan semacam itu, yang dikenal sebagai CAR-T, menelan biaya sekitar setengah juta dolar per pasien. Dan dapat menyebabkan demam, kebingungan, kegagalan organ, dan disfungsi sistem kekebalan tubuh.

Spesialis kanker Dr Michelle Hermiston, dari University of California, San Fransisco, mengatakan: "Ini bukan terapi sepele."

Dia menambahkan penelitian harus dilakukan untuk menentukan apakah kanker dapat dimanipulasi, untuk membuat mereka merespon lebih baik terhadap sistem kekebalan tubuh.

Tikus sembuh dari kanker


Para peneliti menanam dua kanker identik di dua tempat terpisah di tubuh tikus. Salah satu kanker disuntik dengan vaksin, yang memicu aktivasi sel T. Sel-sel semacam itu meluncurkan respons kekebalan terhadap zat-zat yang menyerang, seperti virus, di tubuh hewan.

Hasilnya, vaksin menyembuhkan beberapa jenis kanker dan mencegah penyakit terjadi. Temuan itu dipublikasikan dalam jurnal Science Translational Medicine.

Tidak jelas kapan obat itu bisa tersedia


Obat anti-kanker mengikat protein membran sel kanker, yang dikenal sebagai dehydroorotate dehydrogenase (DHODH). Para peneliti menganalisis bagaimana lemak, yang merupakan blok bangunan membran sel, dan obat-obatan mengikat DHODH.

Peneliti Dr Erik Marklund, dari Universitas Uppsala, mengatakan: "Simulasi kami menunjukkan enzim menggunakan beberapa lipid sebagai jangkar di dalam membran. Ketika mengikat lipid ini, sebagian kecil enzim melipat ke adaptor yang memungkinkan enzim mengangkat substrat alami [substansi yang ditimbulkan enzim] keluar dari membran."

Dengan mempelajari struktur dan mekanisme asli untuk target kanker, mungkin menjadi eksploitasi fitur mereka yang paling berbeda untuk merancang terapi baru yang lebih selektif

Baca Juga: 7 Jenis Kanker yang Bisa Disembuhkan dengan Mudah

Penemuan ini dipublikasikan dalam jurnal Cell Chemical Biology.
Loading...

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel